Background Image

kabar kami

Akademi manasik

Akademi manasik

3:25 am Friday 5th Dhu al-Qi'dah 1438 H

Akademi manasik adalah awal program virtual untuk mengenalkan ilmu tentang manasik dari jarak jauh. Ketua pelaksana program ini Syeikh Tholal bin Ahmad Al-Aqil telah menjelaskan bahwa program ini adalah salah satu produk yang telah dikeluarkan oleh  Kementrian Urusan dakwah dan penyuluhan Islam Kerajaan Saudi Arabia menekankan bahwa program ini akan menjadi agenda pendidikan dan penyuluhan berbasis virtual sebagai kontribusi dalam menyebarkan informasi tentang manasik yang berkaitan dengan hukum-hukum seputar haji, umrah serta ziarah yang akan disebarkan ke berbagai negeri-negeri Islam via jaringan net.

Akademik manasik adalah produk yang dikeluarkan oleh  Kementrian Urusan Dakwah dan Bimbingan Islam dibuat dalam bentuk materi berseri  yang komprensif                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                                            guna memberikan penjelasan yang benar sesuai sunnah tentang perjalan suci yang penuh berkah ini.

Penasehat  Menteri Urusan Dakwah dan bimbingan Islam- Syeikh Tholal bin Ahmad Al-Aqil menjelaskan bahwa Akademi Manasik ini akan menjadi topik hangat perbincangkan dunia sebagai Akademi perdana untuk semua peminat  dari seluruh dunia yang ingin mengetahui lebih dalam tentang pelaksanaan manasik, apalagi bagi para peminat yang ingin ikut serta dalam program yang dikemas dalam delapan bahasa dunia ini yang dibimbing oleh para da’i berkompeten dari  tim ahli dan para akademisi dari badan penyuluhan haji, umrah dan ziarah.

Syeik Al-Aqil mempertegas  bahwa program ini akan diluncurkan dalam minggu pertama bulan Zul’qadah tahun 1438 Hijriah agar dapat diakses para tamu Allah pada musim haji ini. Menurut beliau program ini bagian menjadi perhatian Raja Salman bin Abdul Aziz Al- Su’ud-Khadimul Haramain-Pelayan dua tanah suci dan Putera Mahkotanya Al-Amin, sesuai dengan visi ke depan Kerajaan Saudi Arabia di tahun 2030. Akademi perdana ini akan memberikan penyuluhan manasik dengan bahasa arab dan kemudian pada fase berikutnya akan dikembangkan dengan bahasa-bahasa dunia.

Al-Aqil  menekankan bahwa Departemen kementrian bidang Urusan Dakwah dan Bimbingan Islam melalui para tekhnisi ahli dan berkompeten dari programer, IT dan para akademisi  profesional telah bekerja sama dalam menciptakan program dasar akademi ini dengan maksimal dengan bantuan para staf ahli , mereka berupaya terus menerus berkreasi dan berinovasi tanpa henti , sambil tetap mengevaluasi secara kontinyu, mengembangkan menagement dan  pelatihan, sambil menyiapkan segala bentuk layanan program, mulai dari pembuatan silabus pembelajaran tiap materi, mempersiapkan IT  sebagai metode baru dalam mewujudkan visi Departemen untuk menyajikan informasi tentang manasik haji berbasis On Line dari jarak jauh berselancar dalam dunia virtual dengan berbagai varian bahasa.

Beliau juga menekankan bahwa departemen kementrian ini telah memfokuskan akademi ini bekerja dengan semangat tim,  berupaya berkreasi untuk mencari metode yang paling mudah, cepat ringkas dan terpercaya dalam menyampaikan penjelasan tentang rukun Islam, terkhusus lagi rukun yang ke lima kewajiban haji. Hal ini akan akan tercapai dengan memperkuat  kapasitas dan mengembangkan program yang ada sambil membenahi  mekanisme kerja dan metode pelatihan bagi para anggota.

Menurut beliau mengkatifkan peran Akademi ini dalam dalam diskusi dan dialoq berseri yang saling terkait dan seimbang dengan program kerja besar yang kompleks masalah , bertentangan dengan upaya kerajaan Saudi Arabia untuk memberikan segala saranan dan  fasilitas demi  melayani para tamu Allah sesuai himbauan pemerintah , beliau menjelaskan bahwa Akademi Manasik  akan bekerja sesuai periodeisasi  yang telah direncanakan dalam memberikan pencerahan kepada seluruh pengunjung adalah bentuk kontribusi yang jelas agar manasik berjalan sesuai Alquran dan Sunnah dengan selalu memperhatikan konsep Islam sebagai agama yang washatiyyah(moderat)dan i tidal( toleransi) menghormati tanah haram dan bulan haram dan hal lain yang berkaitan dengan kewajiban dan rukun-rukun haji serta hukum syar’i  lainnya.

Syeikh Thola Al-Aqil telah menjelaskan  tujuan Akademi ini adalah menyebarkan wawasan dan penyuluhan tentang haji dan hukum-hukumnya melalui langkah-langkah berikut ini:

  • Penjelasan tentang manasik haji, umrah dan ziarah sesuai dengan metode salafus sholeh dan para ulama kita yang mulia.
  • Menjelaskan dengan gamblang ilmu manasik dengan berbagai bahasa melalui sarana dan prasarana informasi modern.
  • Penjelasan tentang pengertian dan makna dari rukun Islam, Iman dan Ihsan,nilai-nilai  akhlak dan budi pekerti, sirah, ulumul quran dan penjabaran materi dan pembelajaran melaui media Televisi, media visual  dan audio visual maupun media masa.

Harapan beliau, semoga  Akademi Manasik ini benar-benar menjadi mimbar pembelajaran yang produktif yang memberikan kontribusi besar dalam menshare ilmu-ilmu tentang manasik haji dan umrah, , rukun-rukun,kewajiban- kewajibannya,  hukum-hukumnya, maupun penyuluhan tentang akidah dan syariat untuk para tamu Allah, sembari terus berupaya memberikan pelayanan yang membuat mereka nyaman,aman, dan tentram melalui berbagai penyuluhan dan pencerahan.

Sebagai penasehat mentri urusan agama, wakaf, dakwah dan bimbingan Islam, untuk pelaksanaan ibadah haji, umrah-syeikh Tholal Al-Aqil  menekankan  bahwa Akademi Manasik ini akan memberikan pelayanannya yang dapat diakses melalui” sarana manasik “ gratis , sebagai bentuk upaya untuk mengokohkan hubungan sosial dengan seluruh peminat dari para jamaah haji yang datang ke tanah haram dengan menggunakan jejaring sosial baik dengan perangkat  telephone,handphone toot screen cerdas Android, tanpa memperdulikan dimana keberadaan para jamaah pengguna,kapan waktu . dengan delapan bahasa pengantar; Bahasa Arab, Inggris, Turki, Indonesia, Hausa, Sawahil, Urdu dan Banggali